Book, Love, Life and Friendship

Selasa, 02 Januari 2018

School Story - Males Nyatet bukan Berarti Nggak Punya Catetan

Males nyatet bukan berarti nggak punya catetan. Itu prinsip gue semasa sekolah dulu. Jadi ceritanya tadi tuh beres-beres buku dan nemu kembali beberapa buku lama yang udah bulukan tapi ternyata keren.

Kalau mau jujur, gue bukan tipe orang yang rajin nyatet. Well, di kelas gue lebih suka dengerin pelajaran dari guru, tanpa mencatat. Tapi seperti prinsip di atas, meski nggak nyatet di kelas, bukan berarti nggak punya cataten dong ya. Karenanya, gue dikenal sebagai si tukang pinjem catetan oleh temen-temen. Ya mau gimana, gue butuh catetan itu.

Kalau lagi sempat, gue salin tuh catetan-catetan itu. Kan nyalin catetan temen tu itung-itung belajar lagi kan ya. #check. Nah, tapi kalau malesnya lagi kambuh atau bener-bener nggak sempet nulis, biasanya buku temen akan gue copy. Setelahnya, copy-an tadi akan gue potong-potong dan tempel di buku catetan gue. Alhasil buku gue lebih mirip kliping dibanding buku catetan normal lainnya, hehehehe

Sekali lagi terimakasih untuk kawan-kawan yang sudah minjemin catetan sama gue yang males ini. Baik temen cewek maupun temen cowok. Lha ... gue punya temen cowok tapi rajin dan rapi catetannya. Malu? Iya, kadang malu juga sih. Temen gue yang cowok rajin nyatet eh gue yang cewek malah malesnya kebangetan. Tapi jadi cerita kan?

Itu maksudnya ...

Semales apapun gue di kelas, tetap ada kesadaran dan tahu batas kemampuan. Gue males nyatet, tapi nyadar kalau butuh catetan untuk belajar. Butuh belajar. Jadi, gimana caranya pun, gue harus punya catetan.
Selain buku catetan, ada juga nih buku cetak atau buku paket. Gue nggak terlalu demen ngerjain soal-soalnya dalam buku tulis. Jadi, gue lebih suka modal kertas untuk mengerjakan soal-soal itu lalu ditempel di sela-sela buku. Kan belajarnya jadi enak dan gampang tuh. Iya, di sekolah dulu, jaman SMA, hampir aja gue nggak kenal yang namanya eLKaeS. Soalnya sekolah nggak terima LKS. Jadi yang ada Cuma buku. Dan modalnya nggak sedikit, hahaha.

Iya tahu, beda generasi dulu—zaman gue sekolah beberapa tahun silam—dengan anak zaman sekarang—kids zaman now—. Buat apa catetan, kan buku sama LKS udah ada. Kan mo nyari materi, soal, pembahasan, video atau artikel apapun, tinggal tanya mbah google. Gitu aja kok repot—loh kok malah niru mbah yang satu lagi #ihikk

Taburan tekno yang ada sekarang memang memermudah segala hal. Bisa jadi murid jauh lebih gaul dan lebih pinter dari gurunya. Bisa jadi, murid lebih modern dibanding gurunya yang masih ‘ndeso’. Lah iya, namanya juga zaman now, bukan zaman old lagi.

Cuma, situ bener-bener bisa memanfaatkan semua fasilitas yang ada sekarang dengan baik atau nggak? #mikir. Cuma, situ benar-benar bisa mendapatkan manfaat maksimal dari fasilitas dan teknologi yang serba canggih sekarang atau belum? Jangan-jangan Cuma keasyikan oleh pesona teknologi, malah jadi ketergantungan dan lupa kalau teknologi itu Cuma alat dan bukan ‘tuhan kecil’.

Hmmm ... refleksi aja sih. Tekno itu nggak menjanjikan segalanya lho ya. Dunia nyata sama dunia maya itu beda lho ya. Dan hidup nggak Cuma tergantung pada salah satunya.

Hoaaaaam ....

#ngerapihinCatetan (ini yang punya catetan muncul pula, jadi malu gue, huehehehe)
Btw, met tahun 2018 ye ... #tetiba lupa umur


0 komentar:

Posting Komentar

my book

my book

Blogger FLP

Blogger FLP

Kampus Fiksi 13

Kampus Fiksi 13

Goodreads Challange

2018 Reading Challenge

2018 Reading Challenge
Bening has read 0 books toward her goal of 15 books.
hide

Followers

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.