Book, Love, Life and Friendship

Sabtu, 17 Maret 2018

Baper, Jauh-jauh deh!

Jadi, kemarin udah memenuhi target ngehabisin satu buku dalam dua hari. Iya, ini masih proses mengembalikan ritme membaca dan menulis secara rutin lagi. Jadi pilihannya buku yang nggak terlalu tebel dan bisa dinikmati kapan saja.

Kali ini yang jadi pilihan adalah bukunya kak Utami Pratiwi, terbitan Laksana (lini Penerbit Diva Press, Yogyakarta). Judulnya ‘Jangan Baper! Ramuan Jitu Anti Galau’ yang terbit pada bulan Maret 2018 ini. Dari judulnya udah ketahuan dong ya, buku ini ngebahas soal baper alias bawa perasaan yang katanya bisa menyerang siapa aja dan kapan aja.


Betewe, tulisan ini bukan resensi atau review ya, Cuma sekadar tulisan ringan cem opini saja. Jadi jangan heran kalau terlalu subyektif, hehehe

Menurut kak Tiwi, baper itu ada banyak sebabnya. Bisa disebabkan oleh subyek ataupun momen tepat yang bisa bikin baper. Nah, baper itu ternyata ada bahayanya juga lho. Salah satunya baper gara-gara cowok. Nah ini. Ada kutipan menarik dari buku ini:

“Kenyataannya, bisa saja kamu salah menafsirkan perhatian yang diberikan seseorang. Atau, sebenarnya dirimu yang menginginkan mendapat perhatian itu. Jadi, kurang-kurangi baper atau banyak berharap terhadap sesuatu. Segalanya jangan mudah dimasukkan dalam hati.” (hal 31)

Ada baper karena udah deket banget sama seseorang? Segala macam perhatian dan cerita udah jadi camilan sehari-hari, eh tapi nggak nembak juga? Baper baper deh. Ini namanya kena PHP level dewa. Pernah ngalamin beginian? Kalau gue pernah, dan rasanya nyesek banget. Meski dari awal gue selalu mengingatkan diri sendiri, kalau emang udah adat si dia yang selalu care dan perhatian sama semua orang, tapi ya tetep aja, secuil perhatian dia udah bisa bikin baper level dewa. Akhirnya, nyesek. Lebih nyesek lagi baca kutipan ini nih:

“Tingkat kekecewaan selalu berbanding lurus dengan harapan yang disematkan.” (hal 32)

Emang ya, kalau udah terlanjur baper, biasanya bakalan ngarep banget. Terlanjur menumpuk harapan terlalu tinggi. Terlanjur punya angan-angan indah yang ... euh. Sulit deh digambarkan dengan kata-kata (ya iya lah, mana ada orang gambar pake kata?!)

Tapi pada akhirnya justru kecewa. Sebuah pengingat pada diri sendiri, kalau nggak baik berharap terlalu besar. Nggak baik terlalu ngarep, kalau masih belum jelas, masih abu-abu. Kalau masih gebetan dan udah ngarep terlalu tinggi, siap-siaplah kecewe. Ini rasanya sakit.

“Sering kali, orang-orang yang datang memang hanya untuk sekadar singgah, tidak untuk tinggal. Persilakan saja dan ambil hikmahnya.” (hal76)

Pada akhirnya, capek di PHP terus. Mau move on, kok ya susah. Rasanya masih nyeri dan sakit di hati. Tapi ya hidup harus terus berjalan kan? Rugi tahu, hidup Cuma ngarep sama yang nggak pantes diharapkan. Sakit? Memang. Waktu juga nggak bisa kok menghapus rasa sakit itu. Tapi paling tidak, waktu bisa membuat kita terbiasa dengan rasa sakit itu. Hingga akhirnya bisa melepaskan semuanya dengan lega dan lapang. Meski prosesnya nggak selalu mudah. Bahkan hingga berdarah-darah. Tapi yang namanya move on, harus tetap diperjuangkan. Yakin deh, di depan sana juga sudah ada hati baru yang siap menerima dan berjuang bersama saling mencinta. #tsaaaah

Makannya, nggak usah gampang baperan deh, rugi tahu.

Udah ya, curhatnya sekian dulu, hehe

Kembali ke buku ini. Buku ‘Jangan Baper!’ ini didesain unik, dengan kertas warna-warni ngejreng yang dijamin nggak akan bikin mata cepet ngantuk waktu dibaca. Apalagi tulisannya pun gede-gede, jadi aman buat siapa aja. Bahkan buat yang matanya masih setengah merem akibat nangis, tulisan di buku ini tetep terbaca dengan jelas.

Dan endingnya, gue suka buku ini karena simpel, kadang-kadang isinya tuh ‘bener banget’, mak jleb, pas banget sama situasi diri. Dan ada juga beberapa bagian yang lucu. Terakhir, Baper! Jauh-jauh deh!


2 komentar:

  1. Jadi pengen buat buku juga,
    Judulnya : Jangan Laper! 😄

    BalasHapus
    Balasan
    1. ide kereeeeeen
      ya udah, bsok sy bikin buku dg judul itu deh hehehehe

      Hapus

my book

my book

Blogger FLP

Blogger FLP

Kampus Fiksi 13

Kampus Fiksi 13

Goodreads Challange

2018 Reading Challenge

2018 Reading Challenge
Bening has read 0 books toward her goal of 15 books.
hide

Followers

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.