Book, Love, Life and Friendship

Rabu, 11 April 2018

Ditipu – part 2

Nggak ngerti apakah muka gue terlalu polos atau gimana, kok ya ada aja yang menargetkan gue jadi sasaran empuk mereka. #hfth

Kisah ini juga terjadi di awal masa kuliah gue. Kali ini lebih parah, karena kejadiannya di kampus.

Hari itu hari Jumat, gue kebetulan habis praktikum di laboratorium, sekitar jam 3-an sore. Gue pulang sendirian dan lewat jalan nggak biasanya, lupa sih mau ngapaian. Mau mampir perpus dulu atau gimana.

 
Di perempatan jalan kampus, ada motor berhenti. Dia tanya fakultas kedokteran. Cewek, rambut sebahu, direbondong, dan pakai motor matic. Ngakunya dia janjian sama temen di fakultas kedokteran. Secara gue waktu ini masih mahasiswa baru, jadi belum terlalu ngerti wilayah kampus. Gue Cuma tunjukin arah ke fakultas kedokteran. Nah si cewek ini terus ngeluarin hp, ngehubungin temennya. Eh ternyata baterai hp-nya habis. Dia kemudian pinjem hp ke gue, buat ngehubungin temennya.

Saat itu, kebetulan juga pulsa di hp gue lagi habis. Gue belum sempat beli, niatnya sih pulang kampus sekalian beli pulsa. Nah si cewek tadi nawarin buat beliin pulsa. Dan gimana ceritanya, hp gue kasih aja ke tu cewek. Gue percaya aja gitu. Tu cewek bilangnya mau beliin pulsa di belakang kampus. Gue nggak ngerti itu gue kena gendam atau gimana, yang jelas hp dengan mudahnya gue kasihkan sama orang yang bahkan nggak gue kenal sama sekali.

Setelahnya, tu cewek pergi ke arah belakang kampus. Gue tungguin, kok nggak balik-balik? Setelah beberapa lama, perasaan gue jadi nggak enak. Jangan-jangan ... tapi gue masih berusaha positif thinking sih. Hari makin sore. Ada teman gue beda fakultas kebetulan lewat, dan tanya gue lagi ngapain. Ya gue bilang lagi nunggu temen. Ya udah, temen gue ini terus pergi.

Setelah hampir satu jam nunggu, cewek itu tetap nggak balik. Akhirnya gue sadar, kalau gue udah ditipu sama dia. Gue langsung lari pulang ke kos. Hampir nangis rasanya. Terus gue pinjem hp tetangga kamar, sms ke ortu minta ditelepon. Akhirnya ortu telepon. Dan gue ceria kalau hp gue baru aja dibawa orang. Gue nangis waktu cerita itu ke ortu. Gue takut banget dimarahi ortu. Tapi ortu gue ternyata nggak marah. Ortu Cuma memastikan kalau gue nggak kenapa-kenapa alias baik-baik aja.

Setelahnya, gue beli nomer baru. Gue pinjem hp temen dan dengan nomer baru tadi untuk hubungi ortu, sementara. Ortu janji belikan hp baru.

Waktu gue nangis, anak-anak kos heran, tapi gue belum cerita. Baru hari berikutnya, gue cerita sama anak-anak dan bilangin mereka untuk hati-hati, terutama kalau jalan sendirian.

Waktu itu gue sempat sakit lumayan parah juga, sampai di rumah sakit seminggu. Itu kira-kira beberapa bulan sebelum kejadian hp hilang. Nah ternyata, ada semacam santunan kan dari kampus karena sakit gue itu. Gue masih proses buat ngurus santunan itu.

Hari berikutnya, gue ke kampus untuk ngurus santunan itu. Gue ketemu dengan ibu yang ngurus ajuan itu di klinik kampus. Waktu periksa berkas yang gue ajukan, si ibu tanya soal nomer hp gue. Gue bilang kalau saat ini gue nggak punya hp, karena hp gue hilang ditipu orang. Lah si ibu cerita, kalau beberapa bulan sebelumnya, anaknya juga mengalami hal yang sama kayak gue. Kira-kira ceritanya persis lah, orangnya juga persis, modusnya juga persis. (jadi ngerasa sama susahnya, hehehe). Bedanya, kalau anak si ibu ini kemudian lapor polisi. Si ibu juga menyarankan agar gue lapor polisi. Gue Cuma mengiyakan aja saran si ibu ini.

Waktu balik kos dan cerita sama ortu, kata ortu gue, nggak usah lapor polisi. Nanti malah jadi tambah panjang masalahnya. Lagian juga gue nggak punya bukti apapun soal si cewek penipu itu. CCTV waktu itu belum booming juga. Dan hp gue pun nggak bisa dilacak. Hp model lama kan kalau nomer ganti udah nggak bisa dilacak ya. Akhirnya gue ikhlaskan lah hp yang ilang itu.

Sempat sedih juga. Karena itu hp pertama gue. Dibeli dari uang tabungan semasa SMP, ditambahi ortu sebagai hadiah masuk SMA. Karena SMA pun gue jadi anak kos yang jauh dari ortu, otomatis butuh hp.

Kira-kira seminggu setelahnya, ada kiriman datang dari ortu. Ternyata hp baru dari ortu gue. Syukur banget lah, ortu masih baik beliin hp lagi. Karena emang butuh kan ya, kan gue jauh dari ortu.

Sejak kejadian itu, gue berusaha untuk nggak pernah pulang dari kampus sendirian lagi. Paling nggak, ada barengan lah. Trauma gue harus ketemu yang beginian ini. Di area kampus aja dia berani beraksi, apalagi di luar kampus.

0 komentar:

Posting Komentar

my book

my book

Blogger FLP

Blogger FLP

Kampus Fiksi 13

Kampus Fiksi 13

Goodreads Challange

2018 Reading Challenge

2018 Reading Challenge
Bening has read 0 books toward her goal of 15 books.
hide

Followers

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.